Tak terasa tamu penting sudah datang di depan pintu. Tamu yang hanya datang setahun sekali. Tamu yang datang memberikan limpahan rahmat. Ahlan wa sahlan ya Ramadhan.

Malam nanti sudah saatnya untuk sholat tarawih untuk pertama. Sholat yang menjadi ciri khas bulan ramadhan. Puasa tanpa tarawih bagai sayur tanpa garam. Karena amalan kita akan jauh lebih lengkap jika saat puasa kita juga tarawihan.

Sahur! Sahur! Sahur!
Begitu masih melekat pengalaman masa kecil. Saat aku dan teman berronda keliling kampung, buat bangunin orang sahur. Jaman sekarang sudah serba canggih, mau bangunin tinggal sms atau telepon. Aku ingin suasana sahur seperjaman aku masih kecil. Bagaimana pengalaman sahur sahabat saat masih kecil dulu?

Allahu akbar allahu akbar…
Langsung loncat jaman aku kecil dulu. Ambil nasi sayur lengkap lauk dan es teh. Langsung dimakan sampai habis. Hahah. Habis gitu tidak kuat buat tarawih. Hihi. Kalau ingat dulu kok lucu juga ya. Sahabat dulu bagaimana saat kecil begitu mendengar adhan magrib?

Jdaaaaarrrr! Jddarrrrr!
Sekarang petasan sudah dilarang ya? Karena memeng berbahaya. Waktu kecil aku suka nyulut mercon (petasan). Kalau dulu itu puasa tanpa petasan memang kurang srek. Tiap jam ada saja bunyi ledakan, jdar jder dimana-dimana. Kalau masih ada yang jual petasan pengen lagi ledakin mercon. Maaf pak polisi saya kumat nakalnya ini. Ah, tapi pasti sulit nyari mercon sekarang. Sahabat pernah main mercon tidak?

Imsak! Imsak!
Makan sahur langsung kebut-kebutan. Itu bagaikan suara pengganggu nikmatnya sahur. Untungnya saya jarang bentrok dengan suara itu. Hayowh, sahabat semua pernah ketemu dengan imsak tidak sat sahur? Hihihi.

Apalagi ya suara khas Ramadhan?

Hampir lupa, saya Adi Nugroho selaku pemilik blog ini. Mengucapkan selamat menunaikan ibadah Puasa Ramadhan. Semoga kita diberi banyak barokah saat menjalankannya.

Salam Blogger!