Tak peduli. Biar saja mereka mengeroyokmu. Memang pekerjaan gadis centil seperti itu. Merengek meminta kancing kedua dari seragammu untuk kenang-kenang. Katanya yang paling dekat dengan hati. Paling hangat.

Bagiku cuma omong kosong.
Continue reading “Kancing-kancing”