Yang aku tahu sekarang, cuma merenung. Memanjat doa baik-baik. Lalu memandangmu lekat dari balik kaca.

Sayang, kau masih indah meski kata mereka nyawamu lilin. Akan lumer dan habis, secepatnya.
Continue reading “Hanya Meminta”