sekelebat berkas menepi
indah rupa yang kembang
sengaja berpendar di dagu

luluh aku sampai pijar
kumpul di ubun hingga pecah
hasrat
menitik gerimis lalu luber
angan pula mengepak

iyakah jiwa ini
hinggap pada ranah
ladang merah jambu