pada silir merindu, aku masih hambar
melihat rasa
pada sekat dimensi bisu, aku masih
mencabik kata bersimpul
merayap
mengendus
menjilat
mencari peluh rindumu
untukku